Unduh dompet
Aplikasi apel Aplikasi google
Qrcode
Memindai kode QR
Loan
· Terakhir Diperbarui: 06 Oktober 2023

Mengapa jaminan diperlukan dalam pembiayaan kripto

Pelajari apa itu pinjaman kripto dan bagaimana cara kerjanya, temukan mengapa sebagian besar platform pinjaman kripto memerlukan jaminan, dan lihat contoh penggunaan pinjaman kripto.

Dunia cryptocurrency telah mengganggu keuangan tradisional dalam lebih dari satu cara, dan salah satu perkembangan paling menarik adalah munculnya pinjaman kripto. Bayangkan dapat mengajukan pinjaman menggunakan aset kripto Anda sebagai jaminan - tidak hanya mungkin, tetapi semakin penting dalam lanskap kripto saat ini.

Pinjaman kripto memberikan cara bagi individu untuk mengakses likuiditas, baik untuk keadaan darurat pribadi, membiayai usaha, atau bahkan mendapatkan bunga atas aset mereka. Tidak seperti pinjaman tradisional, dunia kripto menawarkan solusi pinjaman inovatif, dan dalam artikel ini, kami akan menjelajahi detil mengenai pinjaman kripto dan mengapa pinjaman tersebut menjadi tak tergantikan.

Apa itu pinjaman kripto

Pinjaman kripto, pada dasarnya, adalah pinjaman yang dijamin oleh jaminan kripto. Berikut ini empat alasan utama mengapa Anda mungkin mempertimbangkan mengambil pinjaman kripto:

  1. Likuiditas Tanpa Pajak: Bagi para investor kripto atau "hodlers" yang ingin menghindari pajak atas keuntungan mereka, mendapatkan pinjaman dengan jaminan kriptonya dapat menjadi cara yang efisien secara pajak untuk mengakses mata uang fiat.
  2. Perdagangan Arbitrase: Pinjaman kripto memungkinkan Anda untuk memaksimalkan pendapatan dengan meminjam aset dari satu platform dan meminjamkannya di platform lain, memanfaatkan perbedaan harga.
  3. Margin Trading: Strategi ini melibatkan pemanfaatan keuntungan Anda dengan memperoleh pinjaman kripto untuk membeli kolateral tambahan tanpa melalui pertukaran terpusat.
  4. Flash Loans: Sementara kebanyakan pinjaman kripto membutuhkan jaminan, pinjaman kilat tidak membutuhkan jaminan, memungkinkan Anda meminjam kripto untuk operasi segera dan mengembalikannya dalam satu transaksi yang sama. Ini sering digunakan dalam perdagangan arbitrase untuk meningkatkan likuiditas level yang lebih tinggi.

Bagaimana Pinjaman Crypto Berfungsi

Salah satu aspek mendasar dalam pinjaman kripto adalah jaminan. Jaminan berfungsi sebagai keamanan bagi pemberi pinjaman jika peminjam gagal memenuhi kewajibannya. Berikut ini cara kerja pinjaman kripto:

Rasio Pencollateralan: Untuk mengamankan pinjaman kripto, Anda menyediakan aset kripto sebagai jaminan. Nilai jaminan Anda harus melebihi ambang batas tertentu yang dikenal sebagai rasio pencollateralan. Jika nilai aset kripto Anda jatuh di bawah ambang batas ini, aset Anda berisiko dijual secara paksa.

Pengembalian Pinjaman: Setelah menerima pinjaman, Anda diharapkan membayar kembali dengan bunga. Setelah pinjaman, termasuk bunga, dilunasi, aset kripto Anda akan dikembalikan kepada Anda sepenuhnya.

Mengapa Collateral Penting untuk Crypto Lending?

Agunan merupakan komponen penting dari pinjaman kripto untuk beberapa alasan:

  1. Mitigasi Risiko: Mata uang digital dikenal karena volatilitas harganya. Untuk mengurangi risiko peminjam gagal membayar pinjaman, pemberi pinjaman meminta peminjam untuk memberikan jaminan. Jika peminjam gagal membayar pinjaman, pemberi pinjaman dapat menjual jaminan tersebut untuk mendapatkan kembali dana mereka.
  2. Overkolateralisasi: Karena volatilitas inherent dari cryptocurrency, pemberi pinjaman sering kali meminta peminjam untuk melakukan overkolateralisasi terhadap pinjaman mereka. Artinya, peminjam harus menyediakan jaminan yang bernilai lebih dari jumlah pinjaman yang mereka inginkan. Overkolateralisasi memastikan bahwa pemberi pinjaman terlindungi dengan baik bahkan jika nilai jaminan tersebut turun.
  3. Fluktuasi Harga: Cryptocurrency dapat mengalami fluktuasi harga yang signifikan dalam waktu singkat. Jika jaminan peminjam mengalami penurunan nilai, mereka mungkin diminta untuk menyediakan jaminan tambahan guna menjaga rasio pinjaman terhadap jaminan. Kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan likuidasi jaminan mereka oleh platform pemberi pinjaman.

Manfaat dari Peminjaman Kripto

  • Aksesibilitas: Pemberian pinjaman kripto tersedia bagi individu dengan latar belakang keuangan yang beragam, termasuk mereka yang tidak memiliki riwayat kredit atau yang tidak terbank.
  • Keleluasaan: Syarat pembayaran kembali dan struktur pinjaman dapat lebih fleksibel dibandingkan pinjaman tradisional. Peminjam dapat menyesuaikan pinjaman mereka sesuai dengan kebutuhan mereka.
  • Kecepatan: Pinjaman crypto dapat diproses dengan cepat, seringkali dalam hitungan menit, dibandingkan dengan pinjaman bank tradisional yang dapat memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu.
  • Likuiditas Aset: Peminjam dapat mengakses likuiditas tanpa menyebabkan peristiwa yang dikenai pajak dengan menjual aset crypto mereka.
  • Diversifikasi Aset: Pemberi pinjaman dapat menghasilkan bunga atas kepemilikan kripto mereka dan mendiversifikasi portofolio investasi mereka.

CeFi vs. Pinjaman Kripto DeFi

Sekarang, mari kita jelajahi perbedaan utama antara Pembiayaan Terpusat (CeFi) dan Pembiayaan Terdesentralisasi (DeFi) dalam pinjaman kripto:

Peminjaman CeFi (Keuangan Terpusat):

  • Disediakan oleh entitas terpusat yang bertindak sebagai perantara.
  • Jaminan disimpan oleh entitas-entitas ini, dan mereka menerbitkan pinjaman USD berdasarkan jaminan tersebut.
  • Contoh-contoh mencakup Nexo, Binance, dan FTX.
  • Titik kegagalan tunggal ada, sebab platform ini bisa gagal, berpotensi menyebabkan hilangnya jaminan.

Pinjaman DeFi (Keuangan Terdesentralisasi):

  • Beroperasi melalui aplikasi keuangan berbasis blockchain, menghilangkan kebutuhan akan perantara pusat.
  • Kontrak cerdas digunakan untuk mengotomatisasi transaksi, memastikan transparansi dan keamanan.
  • Anda tetap memiliki kendali penuh atas dana dan jaminan Anda.
  • Siapa saja dengan aset kripto yang mencukupi dapat berpartisipasi sebagai pemberi pinjaman dalam kolam pinjaman DeFi.

Risiko yang Terlibat:

  • Risiko kepailitan dapat terjadi pada pinjaman CeFi jika penyedia platform mengalami kebangkrutan, berpotensi menyebabkan kerugian aset Anda.
  • Pinjaman DeFi mungkin rentan terhadap eksploitasi dan serangan kontrak pintar jika kode ditulis dengan buruk.
  • Resiko kunci admin ada di DeFi, di mana pengembang mengendalikan kunci admin dan bisa potensial menyalahgunakannya.
  • Risiko likuidasi hadir ketika nilai jaminan Anda turun di bawah minimum yang diperlukan, mengakibatkan likuidasi aset.

Kasus Penggunaan Peminjaman Kripto

1. Hipotek Rumah:

  • Bayangkan Anda mencari untuk membeli rumah pertama Anda, dan Anda membutuhkan hipotek. Bank-bank tradisional mensyaratkan uang muka sebesar 20%, dan mereka meminjamkan sisa 80% kepada Anda. Namun, Anda bisa menggunakan platform pinjaman crypto seperti Cropty Wallet untuk menggadaikan kripto Anda sebagai jaminan dan meminjam stablecoin atau mata uang fiat untuk menutupi uang muka. Dengan cara ini, Anda dapat tetap menginvestasikan kripto Anda sambil mengakses dana yang Anda butuhkan untuk membeli rumah Anda.

2. Membeli Mobil:

  • Jika Anda ingin membeli mobil yang agak mahal tetapi masih terjangkau, Anda dapat menggunakan pinjaman kripto. Seperti contoh pinjaman rumah, Anda dapat menyimpan cryptocurrency Anda sebagai jaminan dan meminjam dana yang dibutuhkan untuk membeli mobil tersebut. Dengan cara ini, Anda dapat menikmati mobil yang Anda inginkan tanpa menjual kepemilikan crypto Anda.

3. Perdagangan Leverage:

  • Platform peminjaman kripto memungkinkan Anda membuat posisi leverage. Misalkan Anda memiliki $100 dalam bentuk Ethereum. Anda dapat menyimpannya ke platform peminjaman, meminjam stablecoin menggunakan Ethereum tersebut, dan menggunakan stablecoin tersebut untuk membeli lebih banyak Ethereum. Sekarang, Anda memiliki lebih banyak Ethereum, yang berpotensi menghasilkan keuntungan yang lebih besar jika harganya naik. Namun, berhati-hatilah karena leverage juga dapat memperbesar kerugian jika harganya turun.

4. Pinjaman Kilat:

  • Pinjaman kilat adalah fitur unik yang ditawarkan oleh beberapa platform peminjaman kripto, seperti Cropty Wallet. Dengan pinjaman kilat, Anda dapat meminjam jumlah kriptocurrency yang signifikan tanpa memberikan jaminan. Pinjaman ini harus dilunasi dalam transaksi blockchain yang sama. Anda dapat menggunakan pinjaman kilat untuk peluang arbitrase, seperti memanfaatkan perbedaan harga antar bursa.

5. Penghasilan Pasif:

  • Jika Anda memiliki kelebihan kriptocurrency yang tidak ingin Anda jual, Anda dapat meminjamkannya di platform peminjaman kripto. Dengan meminjamkan kripto Anda, Anda akan mendapatkan bunga dari waktu ke waktu. Ini memungkinkan Anda untuk menghasilkan pendapatan pasif dari aset kripto Anda, mirip dengan mendapatkan bunga dalam rekening tabungan bank tradisional.

6. Diversifikasi Investasi:

  • Pembiayaan kripto juga dapat membantu mendiversifikasi portofolio investasi Anda. Daripada memiliki semua dana Anda terikat dalam satu cryptocurrency, Anda dapat menggunakan sebagian dari aset Anda sebagai jaminan untuk meminjam mata uang kripto lainnya atau stablecoin, memungkinkan Anda berinvestasi dalam berbagai aset dan berpotensi mendapatkan manfaat dari pergerakan harga di berbagai pasar.

Kesimpulan

Pada kesimpulannya, pinjaman kripto telah menjadi bagian penting dari ekosistem kripto, menawarkan banyak keuntungan seperti efisiensi pajak, peluang arbitrase, dan fleksibilitas dalam perdagangan dan peminjaman. Apakah Anda memilih pinjaman CeFi atau DeFi, penting untuk memahami risiko dan keuntungan yang terkait dengan masing-masing.

Seperti halnya dengan keputusan keuangan lainnya, melakukan penelitian yang teliti dan mungkin mencari saran dari ahli adalah suatu keharusan. Pinjaman crypto dapat menjadi alat yang sangat berguna, tetapi juga memiliki risiko tersendiri. Baik Anda menjadi peminjam atau pemberi pinjaman crypto, buatlah pilihan yang berdasarkan informasi untuk sukses dalam menjelajahi dunia yang dinamis ini. Ingatlah untuk menyukai, berlangganan, dan tetap terinformasi tentang perkembangan terbaru di dunia crypto!

Artikel terkait