Unduh dompet
Unduh
Qrcode
Memindai kode QR
Pinjaman
Terakhir Diperbarui: 08 Agustus 2023

Apa itu Crypto Flash Loan dan Bagaimana Menggunakannya

Temukan apa itu pinjaman kilat kripto, cara kerjanya, pelajari apa saja kasus penggunaan utamanya, dan bagaimana orang menghasilkan uang dengan ini.

Memahami Pinjaman Kilat: Penyebab Perubahan di Dunia Kriptocurrency

Flash loan adalah fitur unik dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang memungkinkan pengguna untuk meminjam sejumlah aset yang tersedia dari kolam kontrak pintar yang ditentukan tanpa persyaratan jaminan. Mereka telah menjadi blok bangunan penting dalam ekosistem DeFi, memungkinkan berbagai aktivitas keuangan seperti perdagangan arbitrase, pertukaran jaminan, dan likuidasi diri.

Tangkapan dengan pinjaman kilat adalah bahwa mereka harus dipinjam dan dibayar kembali dalam transaksi blockchain yang sama. Dalam konteks teknologi blockchain seperti Ethereum, transaksi mewakili serangkaian operasi yang harus dieksekusi secara atomik – entah semua langkah berhasil diselesaikan, atau transaksi digulir kembali, dan tidak ada langkah yang terjadi.

Untuk lebih memahami konsep ini, mari kita bentangkan paralel dengan transaksi database. Dalam database, jika kita memiliki dua pernyataan pembaruan untuk mengurangi saldo Alice sebesar $500 dan menambahkan saldo Bob sebesar $500, kita perlu memastikan bahwa kedua pembaruan tersebut baik terjadi seluruhnya atau sama sekali tidak terjadi. Ini dicapai dengan menggunakan transaksi dalam database, memastikan bahwa operasi-operasi tersebut atomic dan menjaga database dalam keadaan yang konsisten.

Demikian juga, di Ethereum, transaksi dikelompokkan dan dimasukkan ke dalam blok. Satu Transaksi Ethereum dapat terdiri dari beberapa langkah, seperti mengirim token ERC-20, berinteraksi dengan kontrak pintar, atau menukar aset pada protokol yang berbeda seperti Compound, Uniswap, dll. Jika salah satu langkah ini menghasilkan kesalahan, seluruh transaksi akan dibatalkan, dan tidak ada langkah yang dilakukan.

Pinjaman kilat dieksekusi dalam ruang lingkup transaksi, dan beberapa langkah dapat digabungkan ke dalam satu transaksi Ethereum. Misalnya, pengguna pinjaman kilat dapat meminjam DAI, menukarnya dengan USDC, menyediakan likuiditas ke kolam, dan melakukan tindakan lainnya dalam satu transaksi. Jika langkah apa pun gagal, seluruh transaksi akan dikembalikan, memastikan jumlah pinjaman tidak tetap pada peminjam.

Untuk menjalankan flash loan, pengguna perlu mencari penyedia flash loan. Platform-platform berbeda menawarkan kontrak pintar yang memungkinkan pengguna meminjam berbagai koin dari kolam yang ditentukan dengan syarat pengembalian dalam transaksi Ethereum yang sama. Biasanya ada biaya tetap yang terkait dengan penggunaan flash loan, termasuk biaya yang dibayarkan oleh peminjam.

Jumlah pinjaman dari pool peminjaman dapat digunakan untuk tindakan sembarang selama dibayar kembali di akhir rangkaian langkah-langkah berbeda dalam transaksi yang sama. Karena pinjaman harus dilunasi dalam satu transaksi, tidak ada risiko peminjam gagal bayar pada pinjaman. Satu-satunya risiko yang terlibat adalah terkait dengan kerentanan kontrak pintar atau risiko platform.

Pinjaman kilat telah menjadi populer, dengan beberapa pengguna meminjam jumlah cryptocurrency yang signifikan, seperti 14 juta DAI, melalui layanan keuangan terdesentralisasi ini. Mereka menawarkan peluang unik untuk mendapatkan keuntungan melalui eksekusi efisien dan otomatis dari strategi keuangan kompleks dalam satu transaksi. Namun, mereka membutuhkan keterampilan teknis dan pemahaman protokol DeFi untuk digunakan dengan efektif.

Bagaimana Caranya Flash Loans Bekerja?

Pinjaman kilat beroperasi di platform blockchain, seperti Ethereum, melalui penggunaan kontrak pintar. Kontrak ini memungkinkan pengguna meminjam dana untuk jangka waktu singkat, umumnya hanya beberapa detik. Selama waktu ini, peminjam dapat melakukan berbagai operasi keuangan, tetapi mereka harus mengembalikan seluruh jumlah pinjaman ditambah biaya sebelum validasi blok selesai.

Kunci dari pinjaman kilat terletak pada sifatnya yang instan, menjadikannya menarik untuk berbagai aplikasi, terutama dalam ruang keuangan terdesentralisasi (DeFi). Karena semua transaksi terjadi dalam satu blok, seluruh proses ini bebas risiko bagi pemberi pinjaman, karena mereka segera mendapatkan kembali dana mereka. Namun, jika peminjam gagal mengembalikan jumlah yang dipinjam, kontrak cerdas secara otomatis membalikkan seluruh transaksi, memastikan bahwa pemberi pinjaman tidak kehilangan uang.

Untuk lebih memahami bagaimana pinjaman kilat bekerja, mari kita membahas proses ini langkah demi langkah:

  1. Eksekusi Smart Contract: Flash loan beroperasi dalam smart contract pada platform blockchain seperti Ethereum. Kontrak ini mengandung logika dan aturan untuk layanan flash loan.
  2. Peminjaman: Pengguna memulai permintaan pinjaman kilat dengan berinteraksi dengan kontrak pintar. Mereka menentukan jumlah dana yang ingin mereka pinjam dan jenis aset yang ingin mereka pinjam (misalnya, ETH, DAI, USDC).
  3. Validasi: Smart kontrak akan memeriksa apakah jumlah pinjaman yang diminta tersedia di pool peminjaman. Jika ada dana yang cukup, pinjaman flash disetujui, dan peminjam dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.
  4. Jendela Eksekusi: Peminjam memiliki jendela eksekusi singkat, biasanya hanya berlangsung beberapa detik, untuk menggunakan dana pinjaman untuk tujuan yang dimaksudkan. Selama waktu ini, mereka dapat melakukan berbagai operasi keuangan, seperti perdagangan, arbitrase, atau menyediakan likuiditas.
  5. Pembayaran: Sebelum jendela eksekusi berakhir, peminjam harus membayar kembali seluruh jumlah pinjaman ditambah biaya ke kolam pinjaman. Pembayaran harus dilakukan dalam transaksi blockchain yang sama di mana flash loan diinisiasi.
  6. Reversal otomatis: Jika peminjam gagal melunasi pinjaman dalam waktu yang ditentukan, kontrak pintar secara otomatis membalikkan seluruh transaksi, membatalkan semua operasi yang dilakukan selama jendela eksekusi. Hal ini memastikan bahwa dana pemberi pinjaman dikembalikan, dan tidak ada kerugian finansial bagi pool pemberi pinjaman.

Tiga Kasus Penggunaan Utama untuk Pinjaman Kilat

1. Arbitrase Perdagangan: Arbitrase perdagangan adalah strategi yang diterapkan oleh para trader untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga cryptocurrency di berbagai bursa. Di dunia keuangan tradisional, peluang arbitrase sering dimanfaatkan menggunakan modal yang besar dan algoritma perdagangan yang kompleks. Namun, di dunia cryptocurrency, pinjaman cepat telah memperkenalkan pendekatan yang mengubah permainan dalam arbitrase.

Pinjaman kilat memungkinkan para trader meminjam jumlah kriptocurrency yang signifikan secara instan tanpa memerlukan jaminan. Dengan modal pinjaman ini, para trader dapat dengan cepat melakukan beberapa transaksi di berbagai bursa untuk memanfaatkan perbedaan harga. Misalnya, jika sebuah kriptocurrency dihargai $100 di satu bursa dan $101 di bursa lain, para trader dapat memanfaatkan perbedaan ini dengan membeli aset dengan harga lebih rendah dan menjualnya dengan harga yang lebih tinggi, sehingga mendapatkan keuntungan secara cepat.

Sementara arbitrase berbasis pinjaman flash pada awalnya merupakan peluang yang menguntungkan, itu menjadi kurang umum karena munculnya bot perdagangan otomatis. Bot ini dapat melaksanakan peluang arbitrase dengan kecepatan yang luar biasa, membuatnya sulit bagi trader individu untuk bersaing.

2. Tukar Jaminan: Tukar jaminan adalah penggunaan praktis lain dari pinjaman kilat dalam ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi). Dalam peminjaman DeFi, pengguna sering kali menyetor mata uang kripto sebagai jaminan untuk meminjam aset lainnya. Namun, jika seorang pengguna ingin mengubah posisi jaminannya tanpa melalui serangkaian transaksi, pinjaman kilat dapat memberikan solusi yang lancar.

Mari kita pertimbangkan contoh: Pengguna A telah mendepositkan Ethereum sebagai jaminan di platform pinjaman dan meminjam stablecoins untuk berinvestasi dalam aset lainnya. Seiring berjalannya waktu, Pengguna A menjadi optimis terhadap cryptocurrency yang berbeda dan ingin mengubah posisi jaminan mereka dari Ethereum ke aset baru tersebut. Alih-alih mengembalikan pinjaman yang ada, menukar Ethereum ke aset baru, dan kemudian meminjam lagi dengan aset baru sebagai jaminan, Pengguna A dapat menggunakan flash loan.

Dengan pinjaman flash, Pengguna A dapat sementara meminjam jumlah stablecoin yang diperlukan untuk melunasi pinjaman asli. Begitu pinjaman asli diselesaikan, Pengguna A dapat segera mendepositkan aset baru sebagai jaminan dan meminjam stablecoin sekali lagi. Dengan cara ini, pengguna dapat mengubah posisi jaminan mereka dalam satu transaksi, menghemat waktu dan biaya gas pada operasi yang berulang.

3. Liquidasi Diri: Liquidasi diri adalah aplikasi yang berharga dari pinjaman flash bagi pengguna yang telah mendepositokan aset sebagai jaminan pinjaman dan ingin mengakses dana mereka tanpa menjual jaminan. Di dunia keuangan tradisional, pengguna yang perlu mengakses jaminan mereka harus membayar pinjaman sebagian atau sepenuhnya. Namun, platform DeFi, didukung oleh pinjaman flash, menawarkan solusi yang lebih efisien.

Bayangkan User B melakukan deposit sebesar 100 Ethereum sebagai jaminan untuk pinjaman di platform DeFi setahun yang lalu ketika harga Ethereum adalah $200 per unit. Pada saat itu, User B mengambil pinjaman dalam stablecoin untuk memenuhi kebutuhan keuangan mereka. Sekarang, harga Ethereum telah melonjak menjadi $2,000 per unit, dan User B ingin mengambil kembali jaminan mereka tanpa menjualnya.

Dengan pinjaman flash, Pengguna B dapat sementara meminjam jumlah stabilcoin yang dibutuhkan untuk melunasi pinjaman asli. Setelah melunasi pinjaman dalam transaksi yang sama, Pengguna B dapat menarik kembali 100 Ethereum mereka yang asli sebagai jaminan, secara efektif melikuidasi pinjaman tersebut. Pinjaman flash memungkinkan mereka mengakses jaminan mereka tanpa membutuhkan modal tambahan atau melunasi pinjaman secara bertahap.

Serangan Pinjaman Kilat: Risiko dan Dilema Etis

Sementara pinjaman kilat telah membuka peluang baru untuk keuangan terdesentralisasi, mereka juga telah melahirkan potensi risiko, terutama dalam bentuk serangan pinjaman kilat. Dalam beberapa kasus, penyerang telah mengeksploitasi kerentanan dalam kontrak pintar untuk mengambil keuntungan finansial dari platform. Satu contoh melibatkan protokol pancake bunny, di mana penyerang meminjam jumlah yang signifikan, mengeksploitasi bug dalam sistem, mendapatkan keuntungan, dan kemudian melunasi pinjaman tersebut dalam satu transaksi. Implikasi etis dari tindakan semacam ini tetap menjadi bahan perdebatan di kalangan pengembang dan komunitas cryptocurrency.

Pada kesimpulannya, pinjaman kilat mewakili alat keuangan revolusioner yang telah mengubah lanskap keuangan terdesentralisasi. Pinjaman tanpa jaminan ini memungkinkan pengguna untuk terlibat dalam arbitrase perdagangan, pertukaran jaminan, dan likuidasi sendiri dengan efisiensi yang tak tertandingi. Namun, potensi risiko yang mereka miliki, seperti yang ditunjukkan oleh serangan pinjaman kilat, menekankan pentingnya memeriksa kontrak cerdas dengan teliti untuk menghindari kerentanan. Seiring dengan terus berlanjutnya ekosistem cryptocurrency, pinjaman kilat tanpa ragu akan tetap menjadi topik menarik minat dan pemeriksaan, membentuk masa depan keuangan terdesentralisasi.

Perbedaan dari Pinjaman Kripto Tradisional dengan Jaminan

Dalam peminjaman kripto tradisional, pengguna dapat menyimpan kriptonya ke dalam kontrak pintar dan mendapatkan bunga atas simpanan tersebut. Proses ini mirip dengan menyetor uang ke dalam rekening tabungan bank dan mendapatkan bunga atasnya. Pengguna yang menyediakan kriptonya sebagai simpanan dikenal sebagai pemberi pinjaman, dan mereka mendapatkan bunga saat peminjam menggunakan dana mereka.

Peminjam, di sisi lain, dapat mengakses dana yang didepositokan ini dengan mengambil pinjaman. Namun, dalam dunia pemberian pinjaman kripto, peminjam harus memiliki collateral yang lebih banyak. Artinya, mereka harus menyediakan lebih banyak cryptocurrency sebagai jaminan daripada nilai pinjaman yang ingin mereka pinjam. Misalnya, jika pengguna ingin meminjam $15.200 dengan nilai cryptocurrency, mereka harus menyediakan cryptocurrency senilai $19.000 sebagai jaminan.

Over-collateralization berfungsi sebagai jaring pengaman bagi pemberi pinjaman. Jika nilai cryptocurrency yang dipinjam turun secara signifikan, pemberi pinjaman dapat secara otomatis melikuidasi agunan untuk mendapatkan kembali dana mereka. Dengan cara ini, pemberi pinjaman terlindungi dari kerugian potensial, dan peminjam dapat mengakses pinjaman tanpa pemeriksaan kredit.

Perbedaan utama antara pinjaman cryptografi tradisional dengan jaminan dan pinjaman kilat terletak pada persyaratan jaminan dan jangka waktu pembayaran. Sementara pinjaman kripto tradisional membutuhkan pemberi pinjaman untuk menyediakan jaminan dan memiliki periode pembayaran yang lebih lama, pinjaman kilat menawarkan fleksibilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya tetapi harus dibayar dalam blok yang sama.

Bagaimana cara menghasilkan uang dengan Pinjaman Kilat

Untuk menghasilkan uang dengan flash loan, memanfaatkan perbedaan harga di pasar cryptocurrency melalui proses yang cepat dan otomatis. Berikut ini cara orang dapat berpotensi menghasilkan keuntungan dari flash loan:

  1. Mengidentifikasi Peluang Arbitrase: Para penggemar kripto memantau berbagai pertukaran mata uang kripto untuk menemukan perbedaan harga pada aset tertentu. Misalnya, jika harga Ethereum adalah $3.050 di satu pertukaran (misalnya, Binance) dan $3.100 di pertukaran lainnya (misalnya, Crypto.com), terdapat perbedaan harga sebesar $50.
  2. Menggunakan Pinjaman Kilat: Alih-alih menggunakan modal Anda sendiri, pengguna dapat meminjam jumlah kriptocurrency yang signifikan melalui pinjaman kilat dari platform peminjaman. Dalam contoh ini, pengguna meminjam $300.000 senilai Ethereum.
  3. Melakukan Arbitrase: Ethereum yang dipinjam langsung digunakan untuk membeli Ethereum di bursa yang lebih murah (misalnya, Binance) dan menjualnya di bursa yang lebih mahal (misalnya, Crypto.com) untuk mendapatkan keuntungan sebesar $50 per Ethereum.
  4. Membayar Pinjaman: Untuk menghindari kehilangan dana yang dipinjam, seluruh proses harus diselesaikan dalam jendela waktu validasi blok Ethereum yang singkat (sekitar 13 detik). Pinjaman $300.000 dikembalikan ke platform, dan pengguna mempertahankan keuntungan $5.000.
  5. Automatisasi: Sebagai praktiknya, arbitrase berbasis pinjaman cepat dilakukan oleh algoritma otomatis atau bot, bukan oleh trader manusia. Algoritma tersebut dapat menjalankan transaksi yang diperlukan dalam batas waktu yang terbatas, memastikan efisiensi dan memaksimalkan potensi keuntungan.
  6. Batasan: Sementara pinjaman flash menawarkan potensi keuntungan yang signifikan, mereka memerlukan keterampilan teknis dan keahlian pemrograman untuk diimplementasikan dengan efektif. Selain itu, sifat yang cepat dan kebutuhan akan waktu yang tepat membuat pelaksanaan manual hampir tidak mungkin.

Artikel terkait

1-29 Juni
Cropty Airdrop Musim Panas
Cropty Airdrop Musim Panas
Dapatkan Bagian 1.000.000 NOTCOIN dan 55.000.000 SHIB