Unduh dompet
Aplikasi apel Aplikasi google
Qrcode
Memindai kode QR
Pinjaman
Terakhir Diperbarui: 08 Agustus 2023

Apakah Pinjaman Kripto Tanpa Agunan Mungkin

Temukan apa itu peminjaman kripto dan mengapa Anda mungkin ingin menggunakannya serta pelajari tentang pinjaman kripto tanpa jaminan, termasuk pinjaman kilat

Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah Anda dapat mengambil pinjaman menggunakan kripto Anda? Jawabannya adalah YA! Sama seperti pinjaman tradisional, pinjaman kripto dapat digunakan untuk keadaan darurat pribadi, modal bisnis, dan mendapatkan bunga. Bahkan, Anda dapat meminjamkan kripto Anda kepada orang lain. Dalam video ini, kami akan menjelajahi bagaimana pinjaman kripto bekerja, manfaatnya, dan apakah mereka bisa diperoleh tanpa jaminan. Tapi pertama, mari kita pahami mengapa Anda mungkin membutuhkan pinjaman kripto.

Manfaat dari Pinjaman Kripto

4 Alasan untuk Mengambil Pinjaman Kripto:

  1. Likuiditas Bebas Pajak: Bagi investor yang lebih memilih untuk menyimpan aset kripto mereka, mendapatkan pinjaman dengan jaminan aset mereka memungkinkan mereka mendapatkan mata uang fiat tanpa memicu keuntungan yang dapat dikenakan pajak.
  2. Perdagangan Arbitrase: Pinjaman kripto memungkinkan pengguna meminjam aset dari satu platform dan meminjamkannya ke platform lain, memaksimalkan potensi pendapatan melalui perbedaan harga.
  3. Margin Trading: Meminjam crypto dan menggunakannya sebagai jaminan untuk membeli aset tambahan dapat memperbesar keuntungan tanpa mengandalkan pertukaran terpusat.
  4. Pinjaman Kilat: Pinjaman kilat adalah bentuk uncollateralized lending yang unik di mana peminjam meminjam kripto, menjalankan operasi lain, dan mengembalikan pinjaman dalam satu transaksi yang sama, sering digunakan untuk perdagangan arbitrase dan likuiditas yang lebih tinggi.

Keindahan dari Pinjaman Crypto: Salah satu keuntungan signifikan dari pinjaman crypto adalah bahwa mereka tidak memerlukan pemeriksaan rating kredit seperti pinjaman bank tradisional. Sebagai gantinya, Anda menggunakan aset crypto Anda sebagai jaminan, memungkinkan waktu persetujuan yang lebih cepat dan mempertahankan kepemilikan penuh atas aset crypto Anda. Namun, pinjaman crypto tanpa jaminan biasanya kehilangan keuntungan ini dan mirip dengan pinjaman tradisional di perbankan. Di sisi lain, memantau rasio kolateralisasi sangat penting, karena jatuh di bawah rasio yang diperlukan menempatkan aset Anda pada risiko likuidasi.

Jenis-jenis Pinjaman Kripto yang Berbeda

Peminjaman kripto dapat dikategorikan sebagai pinjaman CeFi (Keuangan Terpusat) dan pinjaman DeFi (Keuangan Terdesentralisasi).

Peminjaman CeFi: Ditawarkan oleh entitas terpusat seperti Nexo, Binance, atau FTX, peminjaman CeFi membutuhkan agunan dalam bentuk cryptocurrency dan memberikan pinjaman fiat. Namun, mereka melibatkan risiko pihak ketiga dan risiko kebangkrutan.

DeFi Pinjaman: Beroperasi pada aplikasi keuangan berbasis blockchain, menghilangkan kebutuhan akan kepercayaan pada entitas terpusat. Kontrak pintar mengotomatisasi transaksi, dan pengguna mempertahankan kontrol penuh atas dana mereka. Pinjaman DeFi, meskipun menawarkan lebih banyak fleksibilitas, dapat terkena risiko akibat kerentanan kontrak pintar dan kejadian likuidasi.

Keduanya pinjaman CeFi dan DeFi memiliki risiko. Platform CeFi dapat menghadapi kebangkrutan, yang dapat menyebabkan kehilangan kripto yang disimpan. Pinjaman DeFi mungkin rentan terhadap serangan kontrak pintar dan likuidasi akibat volatilitas pasar. Sangat penting untuk menyadari risiko ini dan melakukan penelitian mendalam sebelum terlibat dalam pinjaman kripto.

Apa Pemberian Agunan

Kolateralisasi, terutama dalam konteks DeFi (Keuangan Terdesentralisasi) dan pinjaman kripto, mengacu pada proses dimana peminjam menjanjikan aset sebagai jaminan atau asuransi untuk menutupi pinjaman yang mereka ajukan. Ini berfungsi sebagai jaminan bagi pemberi pinjaman bahwa mereka dapat mengembalikan modal mereka jika peminjam gagal membayar pinjaman. Dalam sistem keuangan tradisional, kolateralisasi biasanya terlihat dalam berbagai skenario pemberian pinjaman. Misalnya, ketika seseorang ingin membeli properti tetapi kurang dana, mereka dapat mengajukan hipotek. Dalam kasus ini, pemberi pinjaman memerlukan properti yang dibeli untuk bertindak sebagai kolateral. Pemberi pinjaman mengeluarkan hipotek, dan jika peminjam gagal membayar, pemberi pinjaman dapat mengambil alih properti untuk mengembalikan jumlah pinjaman.

Dalam DeFi dan pinjaman crypto, konsep kolateralisasi serupa tetapi melibatkan aset digital, seperti cryptocurrency, digunakan sebagai kolateral. Ketika seseorang ingin meminjam aset crypto, mereka perlu menyediakan sejumlah kolateral, biasanya dalam bentuk cryptocurrency lain, untuk mengamankan pinjaman tersebut. Jumlah kolateral yang diperlukan ditentukan oleh aturan platform peminjaman dan sering kali direpresentasikan sebagai rasio kolateralisasi. Misalnya, jika suatu protokol peminjaman memiliki rasio kolateralisasi sebesar 200%, itu artinya setiap 100 USD aset crypto yang dipinjam, peminjam perlu menyediakan 200 USD kolateral. Over-kolateralisasi dilakukan untuk mengurangi risiko nilai kolateral jatuh di bawah ambang batas yang diperlukan akibat fluktuasi pasar. Jika nilai kolateral jatuh di bawah rasio kolateralisasi yang ditetapkan oleh protokol, kolateral peminjam dapat berisiko terlepas. Likuidasi melibatkan penjualan kolateral peminjam di pasar terbuka untuk mendapatkan jumlah pinjaman yang belum terbayarkan dan menghindari kerugian bagi pemberi pinjaman lain di platform. Untuk menghindari likuidasi, peminjam dapat menambahkan kolateral lebih banyak untuk mempertahankan rasio kolateralisasi yang aman. Banyak platform peminjaman menggunakan rasio kolateralisasi yang tinggi (misalnya 750%) untuk memberikan lapisan keamanan tambahan dan mencegah likuidasi massal dalam kejadian crash pasar yang signifikan atau volatilitas harga.

Pinjaman Kripto Tanpa Agunan

Pinjaman Cryptocurrency Tanpa Jaminan Di dunia pinjaman cryptocurrency, terdapat beberapa platform yang menawarkan pinjaman tanpa perlu jaminan. Namun, penting untuk memahami bagaimana pinjaman ini bekerja dan risikonya. Berbeda dengan pinjaman bank tradisional yang seringkali membutuhkan skor kredit yang baik, pinjaman cryptocurrency tanpa jaminan memungkinkan peminjam untuk mengakses dana tanpa memberikan aset sebagai jaminan. Sebagai gantinya, platform-platform ini mungkin mengevaluasi peminjam berdasarkan informasi pribadi mereka dan memberikan skor kredit untuk menentukan batas pinjaman. Proses ini umumnya melibatkan peminjam memberikan detail pribadi seperti nama, alamat, status pekerjaan, dan mungkin informasi keuangan lainnya. Platform pemberi pinjaman menggunakan informasi ini, bersama dengan faktor lainnya, untuk menilai kelayakan kredit peminjam dan memberikan skor kredit. Skor kredit ini membantu menentukan jumlah maksimum yang dapat dipinjam peminjam tanpa jaminan.

Perlu diperhatikan bahwa pinjaman tanpa jaminan bisa lebih berisiko bagi pemberi pinjaman karena mereka tidak memiliki aset yang dapat disita jika terjadi gagal bayar. Untuk mengurangi risiko ini, platform-platform ini mungkin memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi atau memberlakukan persyaratan yang lebih ketat bagi peminjam dengan skor kredit yang lebih rendah. Meskipun pinjaman tanpa jaminan mungkin terlihat menarik bagi mereka yang tidak ingin mengambil risiko aset kripto mereka, disarankan untuk berhati-hati. Beberapa platform yang mengklaim menawarkan pinjaman non-jaminan mungkin palsu atau penipuan yang mencoba mencuri informasi pribadi atau aset kripto. Oleh karena itu, penting untuk melakukan penelitian dan memilih platform yang terpercaya dan memiliki catatan dalam memberikan pinjaman yang sah.

Pinjaman Kilat sebagai Pinjaman tanpa Jaminan

Pinjaman kilat adalah jenis pinjaman kripto unik yang memungkinkan peminjam mengakses jumlah cryptocurrency yang signifikan tanpa memerlukan jaminan. Berbeda dengan pinjaman tradisional, pinjaman kilat tidak memerlukan peminjam untuk menyediakan aset sebagai jaminan. Sebagai gantinya, peminjam menggunakan kontrak pintar untuk membuat pinjaman dalam cryptocurrency, memungkinkan mereka meminjam jumlah besar untuk jangka waktu singkat, biasanya hanya beberapa detik saja.

Tantangan dengan pinjaman kilat adalah bahwa mereka harus dikembalikan dalam transaksi yang sama dengan transaksi pinjaman. Ini berarti bahwa peminjam harus menggunakan dana pinjaman untuk tujuan tertentu yang menghasilkan cukup keuntungan untuk menutupi jumlah pinjaman dan biaya apa pun yang terkait dengan pinjaman kilat.

Terdapat tiga tujuan utama untuk pinjaman flash:

  1. Trading Arbitrage: Flash loan memungkinkan trader untuk memanfaatkan perbedaan harga antara berbagai bursa cryptocurrency. Trader dapat meminjam jumlah uang yang besar, melakukan serangkaian perdagangan cepat untuk menghasilkan keuntungan dari kesalahan harga, dan kemudian mengembalikan pinjaman, menyimpan keuntungan yang diperoleh selama proses tersebut.
  2. Swap Girik: Peminjaman kilat menyediakan cara yang mudah untuk peminjam menukar girik mereka tanpa perlu melalui beberapa langkah. Alih-alih mengembalikan pinjaman, menarik girik asli, dan kemudian mendepositokan girik baru, peminjaman kilat dapat digunakan untuk melakukan semua tindakan ini dalam satu transaksi.
  3. Self-Liquidation: Peminjam dengan jaminan terkunci di platform pinjaman dapat menggunakan pinjaman kilat untuk melikuidasi posisi mereka sendiri. Dengan meminjam dana dalam pinjaman kilat, peminjam dapat melunasi pinjaman yang tertunggak, melepaskan jaminan terkunci mereka, dan kemudian segera menariknya dari platform.

Pemikiran Terakhir

Kedua pinjaman kripto CeFi dan DeFi memiliki peran penting dalam pasar peminjaman kripto. Pinjaman CeFi lebih mudah dipahami bagi pemula, tetapi pengguna tunduk pada tingkat yang ditetapkan oleh platform. Pinjaman DeFi menawarkan lebih banyak kontrol tetapi dapat menghadapkan pengguna pada kerentanan kontrak pintar. Terlepas dari jenis pinjaman yang dipilih, penting untuk mendekati peminjaman kripto dengan hati-hati, melakukan penelitian yang tepat, dan berkonsultasi dengan ahli keuangan jika diperlukan.

Artikel terkait